Proyeksi Penduduk

Portal Statistik - Proyeksi penduduk adalah perhitungan jumlah penduduk (menurut komposisis umur dan jenis kelamin) di masa yang akan datang berdasarkan asumsi arah perkembangan fertilitas, mortalitas dan migrasi.

Proyeksi penduduk bukan merupakan ramalan jumlah penduduk tetapi suatu perhitungan ilmiah yang didasarkan pada asumsi dari komponen-komponen laju pertumbuhan penduduk, yaitu kelahiran, kematian, dan perpindahan (migrasi).

Data penduduk Indonesia yang dapat dipakai dan dipercaya untuk keperluan proyeksi adalah berasal dari sensus penduduk (SP) yang diselenggarakn pada tahun yang berakhir “0” dan survei antar sensus (SUPAS) pada tahun yang berakhir “5”
Sumber data proyeksi = SENSUS PENDUDUK & SUPAS

Keguanaan Proyeksi:
•    perencanaan penyediaan beras,
•    fasilitas kesehatan,
•    fasilitas pendidikan,
•    fasilitas perumahan, dan
•    lapangan kerja.

ADA 3 MACAM JENIS PERKIRAAN PENDUDUK
  1. ANTAR SENSUS (Intercensal / interpolasi)
  2. SETELAH SENSUS (Postcensal)
  3.  PROJECTION (PROYEKSI)

Beberapa faktor yang sebenarnya mempengaruhi pertumbuhan penduduk yaitu :
  1. Kematian (Mortalitas)
    Banyak sekali penyebab dari faktor kematian ini, biasaya dipengaruhi oleh usia, lingkungan sekitar / tempat tinggal dimana ada atau tidaknya sarana prasarana pendukung kehidupan misalkan makanan, kebersihan serta kesehatan. Selain faktor tersebut juga dapat dipengaruhi oleh kejadian luar biasa seperti bencana alam dan kejadian yang tidak terduga lainnya. Biasanya faktor ini hanya berprosentase rendah.
  2.  Kelahiran (Fertilitas)
    Faktor kelahiran ini dapat dikatakan sebagai faktor penyebab utama pertumbuhan penduduk didunia karena rata-rata pertumbuhan penduduk adalah tingginya angka kelahiran dibandingkan angka kematian. Dikarenakan masih tertanamnya ideologi-ideologi tertentu yang menganjurkan harus mempunyai banyak anak. 
  3.  Migrasi
    Migrasi adalah peristiwa berpindahnya suatu organisme dari suatu tempat ke tempat lainnya. Dalam banyak kasus, organisme bermigrasi untuk mencari sumber-cadangan-makanan yang baru untuk menghindari kelangkaan makanan yang mungkin terjadi karena datangnya musim dingin atau karena kepadatan penduduk.  Selain migrasi ada istilah lain tentang dinamika penduduk yaitu mobilitas. Pengertian Mobilitas ini lebih luas daripada migrasi sebab mencakup perpindaahan wilayah secara permanen dan sementara.

    Pertumbuhan penduduk semestinya juga diimbangi dengan penambahan fasilitas-fasilitas karena bila itu semua tidak terpenuhi akan mengakibatkan beberapa masalah yang amat serius, diantaranya yaitu masalah tingginya angka pengangguran, kemiskinan, banyak anak putus sekolah dan berbagai tindakan kejahatan serta kriminalitas di masyarakat luas

KEGUNAAN PROYEKSI PENDUDUK:
Pada zaman dahulu proyeksi penduduk digunakan untuk mengestimasi pajak/kekuatan negara, namun pada zaman sekaranag proyeksu digunakan untuk Memperbaiki kondisi sosial-ekonomi dan Perencanaan pembangunan berbagai bidangm misalnya.
  • DI BIDANG PANGAN: menentukan kebutuhan akan bahan pangan sesuai dengan gizi serta susunan penduduk menurut umur.
  • DI BIDANG KESEHATAN: menentukan jumlah medis, dokter, obat-obatan, jumlah tempat tidur di rumah sakit, yang diperlukan selama periode proyeksi.
  • DI BIDANG PENDIDIKAN: untuk memperkirakan jumlah penduduk usia sekolah, jumlah murid, jumlah guru, gedung-gedung sekolah, pendidikan pada masa yang akan datang.
  • DI BIDANG TENAGA KERJA: menentukan jumlah angkatan kerja, penyediaan lapangan kerja yang erat kaitannya dengan proyeksi tentang kemungkinan perencanaan untuk memperhitungkan perubahan tingkat pendidikan, skilled, dan pengalaman dari tenaga kerja. 
  •  DI BIDANG PRODUKSI DAN JASA: dengan proyeksi angkatan kerja dalam hubungannya dengan data mengenai produktivitas merupakan dasar estimasi produk barang-barang dan jasa di masa mendatang.

Estimasi penduduk
Estimasi penduduk adalah perkiraan penduduk antar sensus atau segera setelah sensus. Ada dua cara yang biasa digunakan dalam estimasi penduduk; metode matematik dan metode komponen.

Metode matematik
Menggunakan fitting curve data sensus untuk menggambarkan perubahan penduduk antara dua sensus. Perubahan penduduk digunakan untuk mengestimasi jumlah penduduk antara dua sensus atau setelah sensus dilaksanakan. Pola pertambahan penduduk yang sering dipakai adalah pola pertambahan penduduk menurut kurva geometrik dan eksponensial.
Perhitungan Laju Pertumbuhan



Metode komponen
Demikian postingan saya tentang Proyeksi Penduduk, semoga bisa bermanfaat
HAVE FUN
0 Komentar untuk "Proyeksi Penduduk"

Silahkan tinggalkan komentar, kritik, maupun saran dari sobat blogger tentang apa yang sobat rasakan setelah mengunjungi blog ini.

Back To Top